Monday, August 4, 2008

Belia digalakkan berpakaian bebas...


Dalam keluaran Katolik Sabah yang terbaru, LJCC dalam keghairahannya menyambut ulangtahun Jubli Peraknya telah mengalakkan kaum belia datang beramai-ramai dan boleh berpakaian bebas dan kreatif (???) Disamping itu persembahan muzik Rock adalah salah satu acara dalam perayaan ulang tahun itu. Apa juga yang dimaksudkan dengan perkataan 'pakaian bebas dan kreatif' itu? Lagu Rock pun ada juga??? Sejak bila pula muzik Rock menjadi kudus???...Roh jenis apa yang akan datang bila kesopanan tidak dijaga???...

In the latest Catholic Sabah publication, it is stated that LJCC is going to celebrate it's Silver Jubilee and has invited youth to attend and the code of dressing, according to the article is ' freestyle and be creative' (???) One of the highlights in the Silver Jubilee celebration is the Rock Music performance. Just what do they mean by 'free dressing and be creative'??? and Rock Music??? Since when did it become sacred??? I wonder what kind of spirit will descend when there is rampant immodesty...

6 comments:

Fiona said...

saya rasa kita tidak patut sibuk pasal orang lain kita mesti periksa diri kita dahulu baru komen orang lain

Avanus said...

Terima kasih dengan komen kamu tu. Ada pepatah mengatakan 'Silence means Consent'. Kalau seorang pun tidak membantah, ertinya semua pun setuju. St. Augustine, Santo yang terkenal mengatakan 'truth is truth even when no one admits it'. Memang betul juga kata kamu tu, tapi kalau seorang Katolik yakin dengan ajaran Katolik, kenapa mesti mendiamkan diri? Banyak religius pun sudah tidak memainkan peranan mereka lagi...

Fiona said...

tapi setiap katolik memainkan peranannya dalam menerangkan hati semua umatnya sebagai contoh saint zita seorang amah tapi akhirnya diangkat sebagai seorang sangti jadi setiap umat telah diberikan tugas untuk melakukan perkerjaanya sekiranya seorang peniaga dia harus tumpukan pada perniagaannya dan meminta berkat dari tuhan supaya perniagaan berhasil dan setelah maju boleh membantu orang susah dan sekiranya seseorang ingin melayani tuhan mestilah tumpukan pada pelayanan pada domba-domba tuhan supaya setiap orang yang sesat dapat diselamatkan

Avanus said...

Seorang Katolik boleh memilih menjadi Katolik seperti 'rasul yang meninggalkan Yesus semasa Dia ditangkap oleh askar Roma' atau menjadi Katolik seperti Santo Fransiskus, Santo Thomas Aquinas, Santo Antoni, Santo Alphonsus dll yang tidak segan menegur kesalahan apabila gereja Katolik ditindas...terutama musuh dari dalam selimut...dan ini adalah kewajipan SEMUA Katolik.

nraviva83 said...

Bg pendpt saya,Kita sbg org yg beriman kepada Tuhan Allah,the Son and the Holy Spirit..should show a good good example to "others"..

Y?
some of this Christians betrayer (frens of mine) "go away' dari Gereja kerana mereka menganggap agama lain lebih baik dari agama dia sendiri..biarpun agama dia adalah baik

mengapa??
kerana dia hilang keyakinan kepada agama cara-cara bersembahyang,adat istiadat yg kadang2 menyalahi Bible dan yg sewaktu dgn nya lah..
dan kecewa dgn sikap penganut itu sendiri..

dan ini cuma pendapat sy...

Avanus said...

Pada zaman ini kita melihat ada bermacam-macam jenis Katolik. Ada yang imannya 100% Katolik (kita sepatutnya disini), ada yang 50% Katolik dan 50% Protestan, ada yang 20% Katolik, 20% Protestan, 20% Buddha, 20% Bobohizan, 20% Bomoh = 100% dan sbgnya…Ini sesuatu yang tidak menghairankan kerana kebanyakkan Katolik sekarang ‘tidak begitu jelas’ lagi dengan ajaran Katolik yang sebenar, tidak seperti dulu... Salah siapa? Ada umat Katolik yang jatuh apabila melihat skandal yang dibuat oleh orang Katolik sendiri (memberi contoh yang tidak baik), mereka mencari sesuatu yang ‘supernatural’ dan dalam pencarian ini ramai yang tertarik dengan gereja Protestan, sedangkan ‘supernatural’ yang dicari oleh mereka ada didalam gereja Katolik…cuma sayang…pada zaman ini Katolik mestilah sentiasa dalam keadaan berjaga-jaga kerana musuh sudah masuk dalam gereja. Cuba renungkan, kalau anda seorang musuh, bagaimanakah cara yang paling cepat menjatuhkan sesuatu institusi, adakah lawan secara terbuka atau lawan secara sembunyi? Setiap Katolik mempunyai kewajipan untuk menegakkan iman Katolik yang sebenar walaupun akibatnya kita menjadi orang yang sangat tidak disukai…